JAWATAN KOSONG DUNIA AKHIRAT

JAWATAN KOSONG DUNIA AKHIRAT
Klik Kanan & Save Serta Besarkan Untuk Lebih Jelas

Wednesday, December 21, 2011

Bendera Najib : Pemuda Umno tertipu propaganda Utusan

Tindakan Pemuda Umno membuat kenyataan biadab dan dimuatkan dalam laman Youtube membuktikan mereka tertipu dengan propaganda media mereka sendir, kata Pengerusi Solidariti Anak Muda Malaysia (SAMM), Badrul Hisham Shahrin.

Menurutnya, semasa himpunan itu, Adam Adli dan beberapa aktivis mahasiswa 'meminjam' tiang bendera di Pusat Dagangan Dunia Putra (PWTC) untuk menaikan bendera Panji Kebebasan Mahasiswa beberapa minit sebelum menaikan bendera yang tertera gambar Najib.

"Semasa himpunan berlangsung, beberapa siswa meminjam tiang bendera di PWTC untuk menaikkan bendera gerakan mahasiswa.

"Namun tindakan ini difitnah oleh Utusan Malaysia dengan menambahkan perkataan pijak, koyak dan seumpamanya," katanya dalam satu kenyataan.

Menurutnya, propaganda Utusan itu sudah biasa walaupun ianya menimbulkan kemarahan rakyat.

"Ini merupakan amalan biasa bagi alat propaganda Umno ini untuk menimbulkan kemarahan orang ramai.

"Namun malangnya pemuda Umno sendiri yang termakan penipuan alat propaganda mereka dengan mengeluarkan amaran tidak bertamadun," katanya lagi.

Pemuda Umno Petaling Jaya Utara yang juga bekas Ketua Pemuda Perkasa (NGO pro Umno) bersama beberapa orang mahu meludah muka Adam Adli dengan video itu dimuat naik di Youtube.

Pada 17 Disember lalu, sekumpulan mahasiswa berarak dan berhimpun di hadapan PWTC termasuk menurun dan menaikan semula bendera Najib.

Pemimpin himpunan itu, Ahmad Syukri Ab. Razab menegaskan, penurunan bendera itu adalah reaksi spontan mahasiswa ekoran keengganan Datuk Seri Najib Razak memansuh Akta Universiti dan Kolej dan Universiti (AUKU).

Sebelum ini, gerakan mahasiswa seluruh negara pernah menghantar memorandum mendesak Auku dimansuhkan di Putrajaya, Parlimen selain menemui sendiri menteri berkaitan.

Namun, semua itu ditolak pentadbiran Najib, walaupun Presiden Umno itu pada 16 September lalu berkata mahu menjadikan Malaysia sebagai negara terbaik dunia dari segi kebebasan.

Terbaru, pentadbiran Najib membuat rayuan selepas mahkamah memutuskan akta Auku bercanggah dengan perkara 10 Perlembagaan Persekutuan.

Antara dasar berat sebelah Auku ialah mahasiswa dilarang terlibat dengan parti pembangkang, namun pada masa sama Umno memiliki Kelabnya di institusi pengajian tinggi di luar negara.

Buktinya, Kelab Umno Luar Negara turut berucap pada perhimpunan Agung Umno di PWTC baru-baru ini yang dirasmikan Najib.

Manakala Datin Seri Rosmah Mansor secara terang-terangan meminta Kelab Umno Luar Negara membantu Najib membersihkan imej mereka, termasuklah dalam kes pembunuhan Altantuya dan sikap boros Rosmah yang didakwanya tidak benar.

Malah, Pemuda Umno bersama NGO yang menyokongnya turut membuat himpunan di UPSI, tempat Adam Adli belajar dua hari lalu.

Pada masa sama pentadbiran Najib bersama Polis menghalang mahasiswa berhimpun di UIA bagi membantah tindakan universiti itu menghalang pensyarah memberi pandangan mengenai isu semasa.